Terhubung dengan kami

Batam

RUU Omnibus Law Disebut UU Cilaka

Diterbitkan

pada

WAJAHBATAM.ID – 21/1/2020 | RUU Omnibus Law yang dianggap serikat pekerja kota Batam adalah sebagai aturan yang mengekang dan menjajah masyarakat pekerja memicu seluruh buruh di kota Batam menentang dengan menggelar aksi unjuk rasa yang diselenggarakan didepan kantor DPRD kota Batam. Berbagai organisasi dan federasi pekerja berkumpul di depan lapangan Welcome to Batam, Senin (20/1/2020).

Dari pantauan WAJAHBATAM.ID, masa pekerja mulai menuju dan berkumpul di jalan utama depan Dataran Engku Putri Batam Center, terlihat mengibarkan berbagai atribut bendera, baliho, brosur-brosur dari karton hingga mobil komando dari Federasi Buruh seluruh kota Batam.

Tonton Videonya

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=127845302043892&id=106080947553661

Dalam menyampaikan aspirasinya, masa buruh yang dipimpin oleh para orator diatas mobil komandonya menyatakan menolak dan mengecam keras RUU Omnibus Law yang terkesan menjadikan para pekerja sebagai budak perusahaan. Mereka mengatakan bahwa Omnibus Law adalah UU Cilaka.

Ketua Konfeserasi Perjuangan Buruh Indonesia, Mazmur Siahaan, SH meminta kepada pemerintah pusat melalui perwakilan rakyat di kota Batam agar pemerintah tidak mempersulit hidup dan masa depan masyarakat melalui RUU ini.

Beberapa saat sebelum aksi dimulai, Wakapolres Barelang juga terlihat memimpin gelar apel persiapan untuk pengawalan dan pengamanan aksi buruh itu dan berpesan agar aparat harus menjalankan tugas dengan benar dan harus mengikuti SOP yang sudah ditentukan, yang juga akan diminta pertanggungjawabannya dalam menjalankan tugasnya mengayomi masyarakat dengan baik.

Terlihat dalam aksi yang diselenggarakan di DPRD Batam bergabung beberapa organisasi seperti Federasi Perjuangan Buruh Indonesia (FPBI) kota Batam, Lem Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (SBSI) kota Batam dan Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) kota Batam. (Redaksi)

502 kali dilihat, 8 kali dilihat hari ini

Facebook Comments

Batam

Diduga Kadishub Batam Simpan 3 Unit Armada Untuk Kepentingan Pribadi

Diterbitkan

pada

Oleh

WAJAHBATAM.ID – 25/2/2020 | Sebanyak tiga unit mobil Trans Batam berkapasitas 40 sit dan beberapa armada berkapasitas kecil yang dikelola oleh Dinas Perhubungan Kota Batam diduga dikelola secara pribadi oleh oknum pejabat diinstansi tersebut, Hal ini terungkap saat WB lakukan wawancara dengan beberapa sumber yang tidak bersedia disebutkan namanya di bilangan Mega Legenda Batam Centre 15/11/2019 lalu.

Dari pantauan WB dalam beberapa bulan sejak November 2019 lalu, pengoperasian armada yang disimpan oknum tersebut sudah berjalan sangat lama dari OPD sebelumnya, tapi baru sekarang masalah ini mencuat kepermukaan setelah kru WB melakukan dialog dan tatap muka dengan beberapa sumber terkait persoalan transportasi di Kota Batam.

Armada Trans Batam yg dioperasikan tersebut disinyalir berjumlah 3 unit bus dan disewakan olehnya hampir setiap hari dan bukan diserahkan kepada operator untuk kepentingan umum.

Armada tersebut diduga disewa-sewakan (rental) kepada orang yang membutuhkannya dan belum diketahui kemana setoran keuangannya

Tiga bulan lalu Kru WB pernah meminta klarifikasi via WhatsApp Kepala kepada Kadis Perhubungan Batam Rustam Effendi, dan saat itu diminta datang ke Kantor Dishub Batam. Saat kru WB mengunjunginya, petugas jaga dikantor tersebut mengatakan Kadis lagi rapat dan saat itu tidak diizinkan masuk (18/11/2019) pukul 13.00 WIB. Dan setelah 3 bulan berlalu, salah satu kru WB yang bertemu dalam sebuah RDP dengan beliau kembali meminta klarifikasi atas berita tersebut, karena sejak konfirmasi awal (3 bulan lalu), komunikasi terputus yang diperkirakan terjadi pemblokiran nomor Kru WB tersebut.

Klarifikasi Kadis Perhubungan Batam

Kepala Dinas Perhubungan Rustam Effendi saat dikonfirmasi kru WB melalui WhatsApp nya membantah dan mengatakan bahwa hal itu tak benar;

(22/2/2020)*Ttg adanya 3 unit bus yg disimpan untuk disewakan bkn diserah kan ke operator?*

1. Bus yg ada dikntr bkn disimpn untk disewakan, akan ttp bus trsbt merupakan bus kelebihan dr sejumlah bus yg diserhkn ke Oprator krn pengalokasian bus tsbt disesuaikan dgn kebutuhan dijalur dn anggaran yg tersedia. Bus trsebut dpakai apabila.
– terjadi lonjakan penumpang dijalur pd hari2 tertntu dn bus yg tersedia dijalur tdk mencukupi mk bus Standby akan di jalankan.
– jika terjadi kerusakan bus dijalur dlm wktu lama mkn bus yg standby akan dijalankan.

Apakah benar dn apakah hasil sewanya mask sbg PAD?

1. Bus standby tdk pernah diswakan, tp dipinjam pakaikan *MURNI* untk kepentingan sosial kemasyaraktn sekali lg *TDK* *DISEWAKAN*
2. Sekrg kita sedang membuat perwako dgn berkoordinasi dgn KPKNL ( Kantr Pelayanan Kekayaan negara dn Lelang) ttg pemanfaatan aset Trans Batam ( iklan body bus, iklan Video dlm Bus, iklan dihalte dn sewa menyewa bus ) yg hasilnya akan dimasukan semua sebagai PAD Kota Batam.

Pemakaian bus Trans batam pd acara peresmian Masjid Sulthan armada dikerahkan untk pasilitas panitia..

1. Panitia punya kenderaan masing2 jd tdk ada bus yg dipakai untk panitia.
2. Untk mobilisasi massa ada bantuan dr perusahaan Travel dibatam sebanyak 30 unit bus untk menjangkau pelosok2 yg tdk dilalui Jalur Trans Batam, jadi trans batam ttp dijalur dn jika ada penumpang yg menuju dn dr Masjid agung itu murni penumpang umum dan ttp kita kasih Ticket. demikian Rustam Effendi, Kadishub Kota Batam. (Bersambung)

23,143 kali dilihat, 22,713 kali dilihat hari ini

Facebook Comments

Lanjutkan Membaca

Batam

Diduga Mafia BBM Suplay Pertamini Hingga Batu Aji Langka Minyak Jenis Premium

Diterbitkan

pada

Oleh

WAJAH BATAM.ID – Batam 26/02 | Telah terjadi antrean panjang di SPBU tg.Uncang – Kota BATAM.

Sejauh satu kilometer antren di SPBU tanjung uncang itu di duga karena banyaknya pemasok liar BBM sejenis premium.

Salah satu warga PJB 2 Batu Aji, Sutresno mengatakan bahwa “keadaan ini hampir setiap hari terjadi, apalagi setiap saya isi BBM premium pasti ada motor Suzuki Thunder dan mobil sejenis Cary. Mobil tersebut bukan sejenis mobil angkot pak tapi sejenis mobil pribadi. Bahkan terkadang ada yang isi pakek jerigen pak. Saya berharap agar pemerintah terus memantau semua SPBU di daerah batu aji”-ujarnya kepada kru WB Rabu, 26/02/20

Hal ini juga banyak dikeluhkan masyarakat melalui sosmed seperti yang diunggah oleh akun facebook bernama Robin Gintinh Munte, “di Batam ada 8 SPBU dan 1 tutup di samping gor. Tapi kok Premiun cepat banget Habisnya, sementara mobil Ex Taxsi dan mobil Cerry dan motor Suzuki Tunder ( Alap-Alap ) lalu lalang turut anteri layaknya sepeda motor lainya. Dan membuat sy heran motor itu berkeliaran cuma seputar SPBU di Batu Aji. 

Pertamina Mini yang diduga ilegal tumbuh dengan subur diseputaran jalan Batuaji Batam, dan disinyalir ada pensuplay yang bersumber dari Pertamina jenis Premium ke Pertamina Mini.

Kok premium Pertamina mini ada terus.
Mohon Disperindak turun ke lapangan ,beserta Pertamina, tolong kalian awasi sekali setiap SPBU. Masyarakat dah merasa terusik dengan kehadiran alap-alap dan permainan mafia BBM di Batam.
Ini dah lama loh.” Ujar robin Ginting munte dari akun FB nya,(AES)

11,307 kali dilihat, 7,871 kali dilihat hari ini

Facebook Comments

Lanjutkan Membaca

Batam

Aksi Nahas: Motor Curian Hilang Saat Lakukan Aksi Pencurian

Diterbitkan

pada

Oleh

WAJAH BATAM.ID – 27/02 | Kejadian menarik disaat persidangan dimana pencurian yang dilakukan Milo alias Koko dimana kehilangan motor digunakannya saat melakukan aksinya pencurian.

Sidang ini dipimpin Oleh Hakim Memimpin Sidang, Jasael Manulang di dampingi oleh Hakim anggota Elfrida Yanti dan Muhammad Candra.
Hakim Jasael mempertanyakan terkait dengan barang bukti yang ditampilkan ada motor besar kepada terdakwa, rupanya motor yang dijadikan barang bukti merupakan. Moto Honda Vario yang digunakan terdakwa melakukan pencurian.

Ya pak majelis hakim, itu motor yang saya gunakan saat pencurian di yayasan tersebut. Tetapi pada saat keluar membawa barang-barang yang mereka curi malah hilang motornya,” Tuturnya Selasa25-02

Jadi majelis hakim mempertanyakan juga mobil sedan bewarna hijau yang gunakan untuk apa ujarnya.

Terdakwa tersebut menjelaskan, mobil sedan tersebut dipinjam dari Yohanis Rikardo dikarenakan saat melakukan pencurian motor besar berwarna merah yang digunakan saat maling hilang. Jadi terdakwa meminjam mobil sedan tersebut ke saudaranya untuk memaling.

“Itu namanya pencuri malah kecurian,” ujar Jasael.

Adapun pencurian yang dilakukan terdakwa disebuah ruko yang merupakan
Yayasan Denniscu Autism di Ruko Taman Duta Mas Blok B No. 12 Kec. Batam Kota – Kota Batam.
Untuk diketahui pada hari Minggu tanggal 24 November 2019 sekira pukul 10.00 WIB dan pada hari Minggu tanggal 24 November 2019 sekitar pukul 21.00 WIB atau setidak-tidaknya dalam bulan November tahun 2019 bertempat di Ruko Taman Duta Mas Blok B No. 12 Kec. Batam Kota – Kota Batam Milo alias Koko melakukan aksi pencuriannya.

Didalam sidang mereka mendatangkan saksi saksi AGUS TRIYANA pemilik yayasan dan karyawannya Eka Setiawati.
Adapun yang dicurinya 1 unit camera Canon dan alat mesin press, 1 buah Music Player merk LG, 1 buah DVD merk Samsung dan 1 unit TV Merk Sharp ukuran 42 Inch.

Bahwa akibat perbuatan terdakwa, Yayasan Denniscu Autism Center mengalami kerugian sebesar + Rp. 40.000.000,- (empat puluh juta rupiah).Pembacaan untuk Tuntutan 1 Minggu kedepan di lanjutkan,

sumber/foto: wartakepri.co.id (Vero Adiya)

 

11,484 kali dilihat, 6,811 kali dilihat hari ini

Facebook Comments

Lanjutkan Membaca

Pasang Iklan Disini

Iklan

Komentar Facebook

Trending