Terhubung dengan kami

Berita

Koperasi JTB Rampung, Naungi Pengemudi Online Batam

Diterbitkan

pada

BATAM – WAJAHBATAM.ID Koperasi Jaringan Transportasi Batam yang hingga saat ini menaungi hampir 200 driver angkutan khusus sudah 100% selesai, dan menurut pengurus JTB tinggal menunggu keputusan Gubernur Kepri yang pada prinsipnya sudah direstui.
Hal ini diungkapkan oleh para pengurus JTB yang berkunjung ke kantor WB di Khazanah Plaza Bukit Indah Sukajadi selasa, 30 Januari 2018.
Kunjungan ini dihadiri oleh Rahmadi sebagai bendahara, Dadang korlap JTB dan beberapa pengurus Koperasi JTB lainnya dimana Rahmadi mengungkapkan bahwa JTB mempunyai visi membangun pariwisata Batam dibidang transportasi dan sangat berharap kepada saudara pengemudi tanpa kecuali untuk bergandeng tangan membangkitkan gairah pariwisata di kota Batam.
Hal senada juga dinyatakan oleh korlap JTB Dadang bahwa Koperasi JTB akan mematuhi segala peraturan pemerintah sesuai amanah Gubernur Kepri saat pertemuan dalam pengurusan izin pengoperasian angkutan khusus beberapa waktu lalu di Tanjung Pinang.
Ketua Koperasi JTB Bambang saat mengkonfirmasi via handponenya mengatakan bahwa JTB akan konsisten dalam menjalankan peraturan pemerintah dan berharap Gubernur Kepri dapat secepatnya menerbitkan izin Koperasi JTB. Disamping itu juga meminta doa restu kepada masyarakat Batam agar Koperasi JTB dapat memenuhi harapan masyarakat dalam bidang transportasi di Kota Batam ini, demikian Bambang menutup pembicaraannya dengan kru Wajah Batam sore ini. (wb212)

Iklan
Klik untuk komentar

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Tahukah Anda Apa Itu IPAL ?

Diterbitkan

pada

Oleh

Batam, 9/12/2019 | BP Batam mempunyai target pembangunan Instalasi pengolahan air limbah (IPAL) atau waste water treatment plant (WWTP) tahap I yang pembangunannya diwilayah Bengkong saat ini sudah mencapai 76,4 persen selesai pada tahun 2020 mendatang.

Kepala Bidang Pengelolaan Limbah, BP Batam, Iyus Rusmana mengatakan sebagai kota industri dan daerah tujuan pariwisata, isu lingkungan menjadi persoalan yang sangat penting untuk diperhatikan. Karena itu Batam terus berupaya menciptakan lingkungan yang sehat, salah satunya dengan membangun IPAL tersebut,

 

“Proyek ini dikerjakan oleh Hansol EME dan konsultannya Sunjin, keduanya dari Korea Selatan,” demikian Iyus sebagaimana dilansir dalam Kata Batam.

IPAL Bengkong Sadai dibangun di atas lahan sekitar 7 hektare. Proyek ini dibiayai dari dana dukungan Pemerintah Korea Selatan melalui pinjaman lunak (soft loan) Economic Development Coorperation Fund (EDCF) sebesar USD43 juta.

Lebih lanjut Iyus mengungkapkan manfaat IPAL sangat banyak di antaranya menjaga kualitas dan kuantitas air waduk, menjaga kualitas perairan agar tetap bersih, menjaga saluran drainase/parit, sungai, pantai dari pencemaran limbah domestik, estetika lingkungan terjaga bersih, hijau dan asri.

IPAL juga dapat menghasilkan pupuk berkualitas yang bisa digunakan untuk penghijauan hutan kota, taman kota, dan taman-taman lingkungan disamping juga bermanfaat dalam peningkatan kesehatan masyarakat karena dengan IPAL lingkungan bersih dari bibit-bibit penyakit dan kotoran.

“Lingkungan yang bersih serta kualitas air yang terjaga akan bermanfaat dalam meningkatkan investasi serta wisatawan ke Batam,” Demikian Iyus

(TimWb)

Lanjutkan Membaca

Batam

Polling PILWAKO

Diterbitkan

pada

Oleh

Andai Hari Ini Pilwako Batam, Siapakah Pilihan Anda ?

Lanjutkan Membaca

Batam

Pekan Raya & Karnaval Kuda Lumping Sambut 1 Muharam 1441

Diterbitkan

pada

WAJAHBATAM.ID | Pekan raya dan karnaval budaya kudalumping ke lll yang diselenggarakan di kelurahan Tanjung Sengkuang dari tanggal 28 Agustus 2019 lalu, ditutup pada malam hari tanggal 3 September 2019.

Pekan raya ini diselenggarakan oleh kelurahan Tanjung Sengkuang dalam rangka menyambut Hari besar Islam 1 Hijriyah 1441. Acara yang ditutup oleh sekda kota Batam Jefridin ini pada pembukaannya diresmikan oleh camat Batu Ampar yang didampingi oleh lurah tanjung Sengkuang Tukijan.

Acara ini juga didukung oleh 3 Sanggar tari kuda lumping yang ada dikota Batam yaitu “bathoro mayang nusantoro”, “Turonggo Seto”, “Sri manunggal bodoyo”, dan “Suryo Joyo Kusumo”.

Panitia penyelenggara pekan raya dan karnaval juga menggelar beberapa acara seperti “pencak silat” dari Perguruan SILAT “SETIA HATI TERATE,” dan TAPAK SUCI.

Kemeriahan pekan raya ditanjung Sengkuang pada malam terakhir dihadiri sekitar 4000 pengunjung yang berasal dari seluruh daerah di kota Batam.

Adanya pekan raya ini terselenggara, membuktikan bahwa Kekayaan seni dan budaya yang ada dikota Batam membuktikan Batam adalah miniatur Indonesia yang layak untuk menjadi daerah tujuan pariwisata mancanegara,

Kontributor:
Edi Kartika

Lanjutkan Membaca

Pasang Iklan Disini

Iklan

Trending