Terhubung dengan kami

Batam

UAS Mengunjungi GM Cafe, Salah Satu Usaha Berjamaah di Batam

Diterbitkan

pada

WAJAHBATAM.ID| Batam – Di sela – sela kegiatan Safari Dakwahnya UAS di Batam, ulama yang sedang di gandrungi Jutaan Umat Muslim ini menyempatkan waktu berkunjung ke GM Cafe yang merupakan salah satu unit usaha umat secara berjamaah di kota Batam.

Sabtu (11/08) sekitar jam 17.00 sore hari, pengunjung GM Cafe di kagetkan dengan kedatangan UAS, karena memang tidak ada pemberitahuan terlebih dahulu, Ustadz Hendri selaku Sahabat UAS dan panitia dakwah UAS di Batam memberikan informasi jika ada usaha patungan Muslim yang bertujuan membangkitkan perekonomian Umat di Batam, dan mengajak UAS berkunjung sebentar di sela – sela kegiatannya.

“Ustad Abdul Somad memberikan tips agar usaha ini berkah serta mendoakan agar para anggota atau investor GM Cafe ini tetap semangat dan istiqomah” ungkap Sauthi salah seorang investor yang hadir waktu itu. “UAS sangat mengapresiasi apa yang di programkan GMKM Kepri ini (GM Cafe adalah salah satu program GMKM Kepri bagian Kapital Power)”, tutupnya.

Begitupun dengan Ilyas, salah seorang pengurus GM Cafe merasa tidak percaya dengan kedatangan UAS secara tiba – tiba, “Saya serasa mimpi sampai – sampai tidak kepikiran menawarkan minum atau makan kepada rombongan UAS, begitu UAS memberikan ceramah singkat dan doa, kami yang hadir hanya terdiam tanpa ada kata sepatahpun, selain mengucapkan Aamiin”,ungkap nya

Lebih lanjut Ilyas menjelaskan, “Cafe ini masih tahap pengembangan, Alhamdulillah sekarang sesuai planing di kelola tenaga profesional , kami join dengan Anjung Asam Pedas yang ada di Tiban, dimana sekarang management dan pengelolaan di pegang team dari Anjung Asam Pedas yang sudah terkenal di Batam.

“Patungan usaha ini masih menerima Investor jika ada yang ingin bergabung, nanti akan kami presentasikan bagaimana kerjasamanya, dan program – program lainya selain Cafe ini”, tutupnya

 

4,525 kali dilihat, 36 kali dilihat hari ini

Iklan
Klik untuk komentar

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Batam

Polling PILWAKO

Diterbitkan

pada

Oleh

Andai Hari Ini Pilwako Batam, Siapakah Pilihan Anda ?

14,156 kali dilihat, 642 kali dilihat hari ini

Lanjutkan Membaca

Batam

BP Batam Terus Perang Melawan Sampah Yang Ancam Ketersediaan Air di Batam

Diterbitkan

pada

Oleh

WAJAHBATAM.ID – 3/12/2019 | BP Batam terus melakukan Penanganan sampah dan lumpur di bangunan sedimentasi trap dan trash rack, salah satunya di lokasi depan kepri mall Batam Centre.

Hal ini dilaksanakan dalam rangka penyelamatan pendangkalan dan sampah2 yang memasuki kawasan waduk duriangkang

STTR (sedimentasi trap dan trash rack) di lokasi depan kepri mall yang dibangun sejak tahun 2017 hingga saat ini terus berlanjut dan tak pernah berhenti melakukan pengantisipasian dalam penanggulangan dini dalam pengawalan lebutuhan air bersih.

Pada tahun ini, BP Batam juga sedang membangun STTR tahap II pada tahun 2019. ini dibangun didepan perumahan duta mas dan direncanakan selesai pada bulan desember 2019 ini.

Disamping hal tersebut, BP Batam juga memiliki Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) Bergerak / IPLT Mobile. BP Batam dalam hal ini juga sdh melaksanakan pengurasan septic tank di kawasan Kepri Mall dan sekitarnya (Tim)

9,521 kali dilihat, 479 kali dilihat hari ini

Lanjutkan Membaca

Batam

Eceng Gondok Ancaman Kelestarian dan Manfaat Waduk Untuk Penyediaan Air Berkualitas Secara Berkelanjutan di Kota Batam

Diterbitkan

pada

Oleh

“Eceng Gondok sebagai ancaman kelestarian fungsi dan manfaat waduk untuk penyediaan air baku yang berkualitas secara berkelanjutan di Kota Batam”

WAJAHBATAM.ID – Eceng gondok adalah vegetasi yang memberikan informasi bahwa suatu sumber air berupa waduk, danau, kolam sudah tercemar. Bahkan Eceng gondok akan mati dengan sendirinya apabila air tersebut bersih. Sebagai contoh kita dapat lihat di Waduk Sei Ladi justru bebas dari Eceng gondok krn airnya relatif bersih dari berbagai inflow berupa limbah rumah tangga dan industri. Inflow limbah dari rumah tangga saat ini sedang secara bertahap dikurangi melalui proyek The Sewerage System.

Dengan adanya beban limbah berupa pupuk berupa nitrigen dan fosfor yang ada di daerah tangkapan air, dari kegiatan pertanian ilegal yang tercuci akibat erosi dan sedimentasi ke dalam waduk, mengakibatkan Eceng gondok tumbuh dengan subur dan sangat cepat. Ditambah adanya limbah yang berasal dari keramba jaring apung dan inflow waduk yang berasal dari rumah tangga mengakibatkan beban limbah yang menjadi nutrisi Eceng gondok semakin besar.

Tumbuhnya Eceng gondok akan mengakibatkan berkurangnya genangan waduk secara cepat akibat pengaruh evapotranspirasi/penguapan melalui daun Eceng gondok, yang mengakibatkan berkurangnya sumber air di waduk mencapai 13 kali lebih lebih banyak dari kondisi tanpa Eceng gondok di genangan waduk. Bahaya lainnya adalah Eceng gondok melalui sistem perakarannya dapat menagkap sedimentasi dan mengendapkannya sehingga secara cepat mendangkalkan waduk.

Pertumbuhannya yang cepat akan mengurangi tinggi muka  air baku sekaligus mengurangi volume tampungan waduk. Pada gilirannya tanpa upaya serius waduk akan terdegredasi secara cepat menjafi semakin tercemar dan berkurang volumenya. Ini merupakan ancaman serius karena sumber air untuk waduk di Batam hanya berasal dari curah hujan bukan sungai yang mengalir sepanjang tahun.

Pembuatan pupuk kompos hanyalah upaya memanfaatkan sampah Eceng gondok yang sudah terangkut. Adapun pemanfaatan lain sebagai usaha bisnis akan mengakibatkan upaya para pihak untuk melanggengkan “sumber bahan baku produksi” yang berakibat terhadap upaya mempertahankan gulma Eceng gondok di genangan waduk tersebut. Hal ini berbahaya untuk kelangsungan ketersediaan air baku dengan kuantitas, kualitas dan kontinuitas yang baik.

Upaya mengatasinya akan dilakukan dengan dua cara yaitu mencegah masuknya limbah /nutrient baik dari saluran rumah tangga dan industri di genangan waduk serta menghentikan kegiatan pertanian ilegal du sekeliling waduk serta kegiatan keramba jaring apung. Hal lainnya melakukan pembersihan Eceng gondok itu sendiri secara signifikan serta tetap melakukan upaya pembersihan rutin pasca upaya pembersihan “besar” terhadap Eceng gondok tersebut.

Bukti kerusakan dan kehilangan waduk sudah terjadi di Batam yaitu di Waduk Baloi dimana sekeliling waduk tersebut sudah menjadi permukiman yang tidak terkendali dan menghasilkan limbah rumah tangga ke dalam waduk tiap detiknya. Eceng gondok pun tumbuh dan berkembang serta waduk semakin dangkal sehingga kualitas air menjadi sangat kotor (too dirty). Kota Batam sudah kehilangan 30 l /det yang merupakan suatu kehilangan yang besar.

Saat ini Kota Batam dengan 1.300.000 penduduk telah memanfaatkan air baku sebanyak  3.500 liter/detik dari total 3.850 liter/detik yang dapat dimanfaatkan saat ini. Pada tahun 2045 di Kota Batam dibutuhkan ketersediaan air baku sampai dengan 7.000 liter/detik, sehingga ketersediaan air baku yang ada saat ini harus dipertahankan bahkan ditingkatkan.

Upaya penyediaan tambahan air baku tersebut dapat dipenuhi melalui pemanfaatan bauran air baku yang ada melalui konsep Batam Integrated Total Water Management (BITWM). Upaya pemanfaatan air hujan secara langsung maupun di waduk-waduk, sea water reverse osmosis (SWRO), sewerage water/pemanfaatan air limbah serta sumber air dari surplus air baku di pulau-pulau terdekat, termasuk konsep “waduk laut”.

Dibutuhkan tindakan penertiban kegiatan pertanian ilegal. dan keramba jaring apung oleh “Pihak  Berwajib” sesuai peraturan dan perundangan yang berlaku serta mengunakan  “heart ware” berupa kesadaran dari hati seluruh masyarakat Kota Batam demi keberlanjutan penyediaan air baku yang berkualitas yang saat ini diambang krisis.

Waduk Duriangkang sebagai waduk yang terbesar (70 % sumber air di Batam) merupakan pilihan kepentingan yang sangat kritis  bagi seluruh stake holder di Kota Batam untuk menjadi salah satu obyek vital nasional yang harus dipertahankan fungsi dan manfaatnya untuk kemaslahatan penyediaan air untuk kebutuhan rumah tangga dan industri Kota Batam. (bp_batam)

11,976 kali dilihat, 479 kali dilihat hari ini

Lanjutkan Membaca

Trending